ABDUL MALIK RAHARUSUN

Lurah - Kelurahan Tamansari

Pangkat LURAH KELURAHAN TAMANSARI
NIP / NRK 198310012008041001 / 195202

Sejarah

Usia Kelurahan Tamansari sama dengan usia Jakarta. Kawasan ini tumbuh dan menjadi etalase panjang sejarah Jakarta. Sejak dari era Sunda Kelapa (397—1527), Jayakarta (1527—1619), Batavia (1619—1942), Jakaruta Tokubetsu Shi (1942—1945), Djakarta (1945—1972) dan Jakarta (1972—sekarang).


Pada 4 Maret 1621, pemerintah Stad Batavia (kota Batavia) dibentuk terbentang dari kawasan Sunda Kelapa sampai kawasan Menteng. Kawasan yang kini menjadi wilayah Kelurahan Tamansari menurut Zaenudin HM sejarawan Jakarta yang menulis buku, “212 Asal-Usul Djakarta Tempo Doeloe” terbitan Ufuk Perres pada Oktober 2012, menyebutkan pada era Pemerintahan Hindia Belanda abad ke-19 dibangun Taman yang diberi nama “Wilhelmina Park”. “Wilhelmina Park” atau Taman Wilhelmina dibangun atas prakarsa Gubernur Jenderal Van De Bosch tahun 1834. Taman Wilhelmina adalah taman terbesar yang dibangun saat itu, terbentang dari kawasan Mangga Besar sampai ke Gereja Katedral dan Masjid Istiqlal sekarang.


Taman ini dibangun sebagai penghormatan kepada Wilhelmina yang pada saat itu calon tunggal Ratu Belanda. Nama lengkapnya Wilhelmina Helena Puline Marie van Orange Nassau, lahir 31 Agustus 1880 – 28 November 1962, dan menjadi Ratu Belanda sejak 1890-1948. Adalah anak satu-satunya dari Raja Willem III dan istri keduanya Ratu Emma. Taman Wilhelmina selain taman bunga juga terdapat kebon sayur dan buah bagi orang Belanda, aliran Sungai Ciliwung yang bersih mengalir (pada waktu itu) juga menjadi daya tarik Taman Wilhelmina, terdapat Benteng (Citedal) Prins Frederik Hendrik dan Monumen Waterloo atau dikenal juga dengan nama “Atjeh Monumen”, sebuah monument pengingat gugurnya Tentara Belanda dalam perang melawan Kesultanan Aceh Darusalam.


Dalam perjalan sejarahnya yang sangat panjang kawasan Taman Wilhelmina beralih fungsi menjadi derah pemukiman, pertokoan dan termasuk didalamnya lokasi Masjid Istiqlal (1961) dulunya Benteng (Citedal) Prins Frederik Hendrik dan Gereja Katedral. Menurut Zaenudin HM tidak ada penjelasan sejarah terkait perubahan nama dari Taman Wilhelmina menjadi Taman Sari. Ini berlangsung dalam proses sosio-masyarakat yang sangat panjang, mungkin saja karena jejak Taman jadinya disebut Taman Sari.


Versi lain dari cerita oral warga lokal menyebutkan Taman Sari berasal dari, “Prinsen Park”. Prinsen Park dibangun oleh Tan Hin Hie pada tahun 1913. Kawasan yang sekarang dikenal dengan nama Tempat Hiburan Rakayat (THR) Lokasari adalah dulu dikenal nama Prinsen Park. Terdapat rumah produksi film, tempat nongkrong seniman. Artis-artis kenama seperti Bing Slamet, Eddy Sud, Laila Sari dan lain-lain adalah artis yang lahir dari Prinsen Park atau dikenal juga nama “Seniman Sawah Besar”.


Saat ini Taman Sari adalah pemukiman padat, daerah bisnis dan hiburan di Jakarta. Hal yang merepresentasikan kata “Taman”, selain penataan ruang yang menyediakan taman perkotaan (Urban Farming) juga secara substansial adalah kemajemukan warga Taman Sari. Heterogenitas warga dapat dilihat dari keragaman etnis, suku, dan agama yang mendiami wilayah Taman Sari. 


Kelurahan Tamansari memiliki 9 Masjid, 7 Gereja dan 5 Vihara menghiasi jalan Taman Sari. Menariknya walaupun heterogenitas warga tinggi, kohesi sosial seperti persaudaraan, kerjasama, gotongroyong dan pergaulan lintas etnis, suku dan agama menjadi panorama warna-warni di Taman Sari.


Barangkali tidak berlebihan jika dikatakan bahwa heterogenitas warga itulah yang disebut “Taman” dan “kohesi sosial seperti persaudaraan, kerjasama, gotongroyong dan pergaulan lintas etnis, suku dan agama” adalah Sarinya.

Geografi

Berdasarkan SK Gubernur DKI Jakarta Nomor 1252 Tahun 1986 dan SK Gubernur KDKI Jakarta Nomor 1746 tahun 1987, bahwa luas Wilayah Kelurahan Tamansari seluas 67,72 ha yang terdiri dari 8 RW dan 106 RT dengan perincian :

Lingkungan RW. 01              : 11,40 ha

Lingkungan RW. 02              : 9,30 ha

Lingkungan RW. 03              : 6,87 ha

Lingkungan RW. 04              : 7,92 ha

Lingkungan RW. 05              : 6,20 ha

Lingkungan RW. 06              : 8,82 ha

Lingkungan RW. 07              : 8,75 ha

Lingkungan RW. 08              : 8,46 ha

 

Secara geografis Wilayah Kelurahan Tamansari terletak diperbatasan antara Jakarta Barat dengan Jakarta Pusat, dengan batas – batas sebagai berikut :

  • Sebelah Utara : Jalan Raya Mangga Besar berbatasan dengan Kel. Tangki.
  • Sebelah Selatan : Jalan Tamansari IV Berbatasan dengan Kel. Maphar.
  • Sebelah Timur : Eks. Rel Kereta Api sebelah Barat Berbatasan dengan Kel. Karang Anyar,Jakarta Pusat.
  • Sebelah Barat      : Jalan Mangga Besar II ( Kali Beton ) Berbatasan dengan Kel. Maphar, Jakart Barat.


Demografi

Penduduk wilayah Kelurahan Tamansari mencapai + 17.124 Jiwa dengan Jumlah Kepala Keluarga sebanyak

+ 5.882 KK

Visi Dan Misi

Visi

Mewujudkan Kelurahan Tamansari sebagai kawasan perkantoran, perhotelan dan tempat hiburan yang tertib dan aman dihuni oleh masyarakat yang sejahtera dan berbudaya dalam lingkungan kehidupan sehat.


Misi

  1. Mewujudkan pelayanan publik yang prima;
  2. Penegakkan Perda dan Pergub;
  3. Meningkatkan kualitas kehidupan dengan pemberdayaan ekonomi masyarakat
  4. Meningkatkan kualitas lingkungan pemukiman perkotaan

Potensi Wilayah

1.Bidang Pendidikan

  • PAUD : 3 Unit
  • TK : 5 Unit
  • SD : 4 Unit
  • SMP : 3 Unit
  • SMA : 2 Unit
  • Madrasah Ibtidaiyah : 4 Unit
  • Madrasah Tsanawiyah : 1 Unit


2.Bidang Kesehatan :

  • Puskesmas : 1 Unit
  • Apotek : 2 Unit
  • Poli Klinik : 2 Unit
  • Depo Obat : 1 Unit
  • Praktek Dokter Umum : 8 Unit
  • Posyandu / Posbindu : 7 Unit
  • Kader Jumantik : 114 Orang
  • Kader PKK : 11 Orang


3. Sarana Olah Raga

  • Lapangan Sepak Bola : 1 Unit
  • Sanggar Senam : 1 Unit
  • Lapangan Futsal : 1 Unit
  • Billiard : 1 Unit


4.Bidang Keagamaan :

  • Mesjid : 9 Unit
  • Musholla : 3 Unit
  • Gereja : 7 Unit
  • Klenteng : 4 Unit
  • Vihara : 3 Unit
  • Rumah Abu : 2 Unit


5.Bidang Perekonomian :

  • Pasar Permanen : 2 Unit (PD Pasar Jaya)
  • Mini Market : 9 Unit
  • Bank Umum Pemerintah : 5 Unit
  • Bank Umum Swasta : 10 Unit



Berita Wilayah

Warga Serbu Pasar Murah di Kelurahan Taman Sari, 2.000 Paket Sembako Ludes

Warga menyerbu pasar murah yang menyediakan 2.000 paket sembako di Halaman Kantor Kelurahan Taman Sa...

Baca Selengkapnya

10 Kg Sayur Pokcoy Dipanen Kader PKK Taman Sari

Sebanyak 10 kilogram sayuran pokcoy dipanen kader PKK Taman sari yang berlokasi di belakang kantor k...

Baca Selengkapnya

Penataan Kawasan Kali Beton RW 02 Taman Sari Capai 90 Persen

Penataan kawasan triwulan 1 di sisi Kali Beton, Jalan Mangga Besar II, RW 02, Kelurahan Taman Sari,...

Baca Selengkapnya

Kelurahan Taman Sari Juara Festival Bedug Gema Ramadan Kecamatan

Tim bedug Kelurahan Taman Sari meraih juara pada Festival Bedug Gema Ramadan 1445 Hijriyah yang berl...

Baca Selengkapnya

RSUD Taman Sari Sediakan Layanan Vaksin DBD

Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Taman Sari, Kelurahan Mangga Besar, Kecamatan Taman Sari membuka laya...

Baca Selengkapnya

Puskesmas Pembantu Kelurahan Taman Sari Bersinergi Gelar Pelita Ceria

Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) pembantu Kelurahan Taman Sari bersinergi dengan Kelurahan menggelar...

Baca Selengkapnya

Bahas 30 Usulan, Musrenbang Kelurahan Taman Sari Akomodir 8 Fisik dan 13 Barang

Sebanyak 30 usulan hasil rembuk RW dibahas dalam Sidang Kelompok Musyawarah Perencanaan Pembangunan...

Baca Selengkapnya

Puskesmas Pembantu Taman Sari Gelar Diskusi dan Rembuk Cegah Stunting

Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) Pembantu Kelurahan Taman Sari menggelar Rembuk Stunting yang...

Baca Selengkapnya

Jalan Raya Taman Sari dan Mangga Besar Bersih dari APK

Dua jalan protokol di wilayah Taman Sari sudah bersih dari Alat Peraga Kampanye (APK). Ini dilakukan...

Baca Selengkapnya